Indonesia Gandeng AS dan Swiss, Ini Harapan Bupati Bogor

KAB. BOGOR,- Bupati Bogor, Ade Yasin menghadiri peresmian kerja sama pemerintah Indonesia, Amerika Serikat dan Swiss dalam program kemitraan United States Agency for International Development (USAID)-Swiss State Secretariat for Economic Affairs (SECO) untuk mendukung kinerja Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) di The Hermitage Hotel, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (26/6/2019).
Kerja sama tersebut salah satunya untuk menyediakan air bersih bagi 60.000 masyarakat perkotaan di Indonesia dengan memperkuat tujuh PDAM di daerah, terutama di Jawa Tengah dan Jawa Barat.
Selain Kabupaten Bogor, 6 kabupaten atau kota lainnya di Jawa Barat dan Jawa Tengah pun mendapatkan bantuan yang sama dengan nilai total 4,5 juta Dolar AS.
Dengan disaksikan Kepala Badan Perencana Pembangunan Nasional (Bappenas) Bambang Brodjonegoro, Duta Besar Amerika Serikat untuk Indonesia, Joseph R Donovan Jr langsung memberikan bantuan sambungan instalasi air dan sanitasi kepada 7 PDAM.
Bupati Bogor Ade Yasin yang menerima langsung bantuan tersebut pun meminta PDAM Tirta Kahuripan untuk memaksimalkannya demi peningkatan pelayanan pelanggan air PDAM.
“Bantuan sambungan instalasi air bersih dari USAID dan SECO ini harus dimaksimalkan hingga di tahun yang mendatang kita akan mendapatkan lagi bantuan tersebut,” kata Ade dalam keterangan tertulisnya.
Ade Yasin juga menambahkan bantuan dari negara asing untuk PDAM Tirta Kahuripan ini yang kedua kalinya setelah Korea Selatan memberikan bantuan serupa senilai 210 juta dolar AS.
“Ini bukti bahwa Kabupaten Bogor dipercaya oleh lembaga dunia atau negara asing untuk menerima bantuan dan teknologi pengelolaan air yang mutakhir, untuk bantuan dari Korea Selatan ini karena nilainya besar maka harus lewat kementerian terkait,” katanya.
Sementara itu, Direktur Utama PDAM Tirta Kahuripan Hasanudin Taher mengungkapkan program bantuan sambungan instalasi air bersih tersebut berupa uang dan teknologi yang berfungsi sebagai Non Revenue Water (NRW), efesien energi dan capacity building.
“Ada 3 program yang akan kami maksimalkan dalam pelayanan pelanggan air bersih, kami juga akan turunkan angka kebocoran air , penurunan biaya pembayaran listrik dan efesien energi,” ungkap Hasan.
Ia melanjutkan angka kebocoran air yang saat ini mencapai 28 persen akan diturunkan menjadi 7,5 persen dengan cara mengganti instalasi pipa air yang rusak dengan yang baru.
“Kebocoran instalasi air bersih sebesar 28 persen itu didominasi dua UPT dimana salah satunya itu UPT Kedung Halang dan UPT Ciomas di PDAM Tirta Kahuripan,” lanjutnya. [Wawan Kurniawan]
Sumber: Pojokjabar

Facebook Comments

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


Facebook