PWI dan SMSI Gelar Diskusi “Evaluasi Pemilu 2019 untuk Pilkada 2020”

TANGERANG, INDONEWS,- Meski Pemilu 2019 kini masih dalamnya proses, tapi sepertinya seluruh pelaksanaan Pemilu 2019 khususnya untuk di Kota Tangerang Selatan (Tangsel) bisa menjadi cermin untuk menyongsong Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Tangsel 2020 mendatang.
Dengan latar belakang tersebut, Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kota Tangsel bersama Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Kota Tangsel, menggelar diskusi publik dengan mengusung tema “Evaluasi Pemilu 2019 Untuk Menuju Pilkada Tangsel 2020”, di RM. Resto Kampung Anggrek, Buaran Tangerang Selatan, Banten, Rabu (26/6/2019).
Diskusi dihadiri beberapa pembicara, seperti Ketua KPU Kota Tangsel Bambang Dwitoro, Ketua Bawaslu Kota Tangsel Muhamad Acep, pengamat politik nasional Ray Rengkuti, serta beberapa pimpinan partai politik, Ketua DPC PDIP Heri Gagarin, Sekretaris DPD Golkar Abdul Rasyid, Sekretaris DPC Gerindra Yudi Budi Wibowo, Ketua DPC PKB Kota Tangsel Tarmizi, dan Ketua DPD PSI Andreas.
Diskusi pun berlangsung menarik dengan masing-masing narasumber yang menghadirkan pandangannya terkait evaluasi Pemilu 2019 ini.
Seperti yang diungkapkan Ketua DPC PDIP Kota Tangsel Heri Gagarin. Dia berharap ada evaluasi kembali mengenai pengawasan di tingkat bawah, seperti adanya temuan dari PDIP terkait form C1 yang kosong, namun sudah ada tandatangan saksi dan penyelenggara pemilu tingkat bawah.
“Ada banyak temuan-temuan dari kami pada proses pemilu ini. Menurut kami pengawasanya kurang. Sehingga untuk pilkada ke depan kita mesti tingkatkan lagi pengawasannya sampai tingkatan paling bawah,” ungkapnya.
Sementara Gerindra sendiri memiliki catatan yang mesti dievaluasi, seperti catatan DPT yang masih sangat bermasalah. Masih ada temuan soal masyarakat yang belum terdaftar sebagai pemilu. Tidak hanya itu, mengenai kesetaraan kontestan antara petahana dan non petahana pun menurutnya harus diberlakukan secara setara.
“Nanti, pada pilkada juga tentunya kita harapkan persoalan DPT yang masih bermasalah tidak ada lagi, dan juga sepertinya harus ada aturan baru mengenai peserta atau kontestas yang petahana. Agar kontestas nanti berlangsung secara merata dan adil,” katanya.
Sedangkan dari Golkar mengatakan, berbicara pemilu tentunya ada tiga variabel yang harus dibicarakan. Yaitu pemilu, peserta pemilu dan penyelenggara pemilu.
Dimana menurutnya, dari tiga variabel tersebut memang harus dievaluasi agar pada pelaksanaan Pilkada 2020 nanti seluruhnya bisa berlangsung dengan baik dan aspiratif.
“Misalnya dari persoalan penyelenggara pemilu, kita pertanyakan apakah pada Pemilu 2019 ini sudah berjalan dengan independen? Tapi sepengetahuan kami selama ini sudah berjalan dengan independen, dan mengenai peserta pemilunya, kami dari Golkar tentunya terus berusaha untuk menyodorkan figur terbaik dari kami untuk menjadi pilihan masyarakat. Ini yang harus kita tata lebih baik lagi untuk Pilkada nanti,” ungkapnya.
Sementara itu dari sisi penyelenggara sendiri, Ketua KPU Tangsel, Bambang Dwitoro mengatakan bahwa dari seluruh tahapan Pemilu 2019 di Kota Tangsel sudah berjalan dengan baik. Mulai dari pendaftaran peserta pemilu, sampai tingkat pumungutan suara.
“Memang pada ujung acara, ada gugatan di MK, tetapi secara umum tahapan yang telah berlangsung ini berjalan dengan baik. Dan kita lihat juga angka partisipasi sangat tinggi. Tinggal bagaiamana ada beberapa hal yang memang harus kita perbaiki menuju pilkada mendatang,” paparnya.
Dari sisi pengawasan, Ketua Bawaslu Kota Tangsel Muhamad Acep mengatakan bahwa yang perlu ditingkatkan lagi ke depannya untuk pilkada 2020 ialah bagaiamana peran aktif masyarakat ikut serta dalam pengawasan.
Karena menurut Acep, pada saat Pemilu 2019 Bawaslu sudah membentuk relawan pengawas dari lebih 80 organ masyarakat, namun belum berjalan dengan maksimal.
“Sehingga pengawasan kami masih kurang. Jadi ke depan kami meminta agar masyarakat pun ikut berperan aktif bersama Bawaslu untuk menjadi pengawas. Agar sama-sama kita ciptakan pilkada yang berkeadilan,” paparnya.
Dalam kesempatan yang sama pula, Ray Rengkuti menutup diskusi tersebut dengan mengatakan, bagaimana ke depanya peran partai politik untuk memunculkan figur-figur yang menarik bagi masyarakat Tangsel.
“Karena tingginya tingkat partisipasi di Kota Tangsel, ketegangan pilpres bukan pada ketegangan politik tingkat Pileg. Jadi untuk mampu mempertahankan tingkat partisipasi yang tinggi, maka tinggal bagaiaman partai politik ini mampu memunculkan figur-figur yang memiliki magnet kuat bagi masyarakat Tangsel. Sehingga diskusi-diskusi soal Pilkada nanti tidak hanya sebatas diskusi di forum resmi seperti ini. Tetapi juga mampu menjadi pembicaraan di kalangan masyarakat bawah,” pungkasnya. (Ricky Munir Efendi)

Facebook Comments

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


Facebook